Dasar Dasar Lengkap Perencanaan Rumah Sehat Untuk Keluarga

Dasar Dasar Lengkap Perencanaan Rumah Sehat Untuk Keluarga
Rumah memiliki peran penting dalam membangun kesehatan keluarga. Bukan hanya untuk membangun fisik keluarga yang sehat tapi rumah juga bisa membuat penghuninya memiliki jiwa yang kuat.

Kebutuhan akan rumah dapat dikategorikan sebagai salah satu kebutuhan pokok atau sebagai persyaratan minimal yang harus dipenuhi suatu keluarga selain pangan dan sandang

Konsep rumah tidak sebatas bentuk bangunan fisik saja. Fungsi rumah adalah sebagai tempat tinggal dalam suatu lingkungan yang seharusnya dilengkapi dengan prasarana dan sarana yang diperlukan manusia untuk memasyarakatkan dirinya

Menurut Undang-undang No. 1 tahun 2011 tentang Perumahan dan Permukiman:
  1. Rumah adalah bangunan gedung yang berfungsi sebagai tempat tinggal yang layak huni, sarana pembinaan keluarga, cerminan harkat dan martabat penghuninya, serta aset bagi pemiliknya. 
  2. Perumahan adalah kumpulan rumah sebagai bagian dari permukiman, baik perkotaan maupun perdesaan, yang dilengkapi dengan prasarana, sarana, dan utilitas umum sebagai hasil upaya pemenuhan rumah yang layak huni. 
  3. Prasarana adalah kelengkapan dasar fisik lingkungan hunian yang memenuhi standar tertentu untuk kebutuhan bertempat tinggal yang layak, sehat, aman, dan nyaman. 
  4. Sarana  adalah  fasilitas dalam lingkungan hunian yang berfungsi untuk mendukung penyelenggaraan dan pengembangan kehidupan sosial, budaya, dan ekonomi. 
Dalam pengertian diatas maka dapat dikatakan rumah sehat adalah rumah yang memungkinkan para penghuninya dapat mengembangkan dan membina fisik mental maupun sosial keluarga.

Prasarana lingkungan rumah yang sehat harus meliputi: 
  1. Jalan-jalan dan jembatan, 
  2. Air bersih, listrik, 
  3. Telepon, 
  4. Jaringan air kotor,
  5. Drainase, 
  6. Persampahan, dll. 
Sarana lingkungan meliputi:
  1. Pelayanan sosial, yang terdiri dari sekolah, puskesmas/rumah sakit dan pemerintahan.
  2. Fasilitas sosial, yang terdiri dari tempat peribadatan, tempat pertemuan, lapangan olahraga/ruang terbuka/tempat bermain, dan perbelanjaan.
 Elemen Bangunan Rumah

Bangunan rumah memiliki 3 elemen dasar, yaitu kepala (atap), Badan, dan kaki. Pada atap ada pemilihan bentuk yang bisa anda lihat di Tips Memilih Model Atap Rumah Kuat dan Anti Bocor
Elemen Bangunan Rumah
Elemen Bangunan Rumah 
atap rumah

kaki rumah dan pondasi rumah

Prinsip Rumah Sehat

Prinsip Rumah Sehat cukup memenuhi syarat kesehatan, yaitu:
Lantai dan dinding harus kering (tidak lembab) dan mudah dibersihkan. Agar tetap kering, maka lantai harus:
  1. Terbuat dari bahan bangunan yang tidak menghantar air tanah ke permukaan lantai (kedap air).
  2. Berada lebih tinggi dari halaman luar dengan ketinggian lantai minimal sebagai berikut:
  • - 10 cm dari pekarangan
  • - 25 cm dari permukaan jalan
lantai rumah panggung
Lantai Rumah Panggung

Lantai Rumah
Lantai Rumah 
Ventilasi/jendela yang cukup agar udara dalam ruangan dapat selalu mengalir Luas bukaan jendela minima 1/9 luas ruang lantai. 
Alur Udara
Alur Udara
Lubang bukaan/jendela harus dapat ditembus sinar matahari
Alur sinar matahari
Letak rumah yang baik adalah sesuai dengan arah matahari (timur-barat) agar penyinaran sinar matahari dapat merata dari jam 08.00 – 16.00.
Letak dan Arah Rumah
Letak dan Arah Rumah 
Letak dan Arah Rumah View dari Atas
Letak dan Arah Rumah View dari Atas
Rumah harus memenuhi rasa nyaman

Pengaturan ruang-ruang:
Penyediaan macam ruangan dalam rumah harus mencukupi, sesuai dengan kebutuhan. Sebuah rumah tinggal harus mempunyai ruangan sebagai berikut:
  1. - Ruang tidur
  2. - Ruang makan
  3. - Ruang tamu
  4. - Dapur
  5. - Kamar mandi dan kakus
Ruang-ruang diatur sesuai dengan fungsinya. Ruang dengan fungsi yang  berhubungan erat diletakan berdekatan agar pencapaiannya lebih mudah dan kegiatan dapat berjalan lancar

Jika ruangan terbatas, suatu ruangan dapat dimanfaatkan untuk beberapa fungsi. Misalnya ruang makan dapat juga dimanfaatkan sebagai ruang keluarga dan ruang belajar.
Pengaturan Ruangan di Rumah
Pengaturan Ruangan di Rumah
Penataan ruang
Kamar tidur
Sinar matahari pagi bisa masuk, maka luas jendela minimal 1/9 luas ruangan. Jangan terlalu banyak perabot dalam ruangan tidur, agar udara dapat mengalir dengan baik. Cukup sebuah lemari, tempat tidur, dan meja bila diperlukan atau mengefisiensikan dinding menjadi bagian elemen perabot rumah tangga, seperti lemari pakaian yang disatukan fungsinya dengan meja belajar dan lain-lain.
Pengaturan Ruangan Kamar Tidur
Pengaturan Ruangan Kamar Tidur 
Ruang makan
Selain digunakan untuk kegiatan makan, biasanya juga berfungsi sebagai tempat dan ruang keluarga. Harus mempunyai penerangan alami dan penerangan buatan yang cukup dengan memberi bukaan jendela yang menghadap ke arah luar.
Ruang Makan
Ruang Makan 
Dapur
Dapur berhubungan dengan api, maka harus:
  1. Mempunyai lubang bukaan/jendeka yang cukup.
  2. Dinding sekitar kompor/tungku dilapisi seng atau bahan tahan api, terutama untuk dinding kay atau bambu.
  3. Sediakan karung yang mudah dibasahi dan ember berisi air didekat kompor/tungku sebagai salah satu upaya penanggulangan pertama bila kompor/tungku terbakar. 
Gambar Denah Penataan Ruang Dapur
Gambar Denah Penataan Ruang Dapur 
Kamar mandi, cuci dan kakus
Harus mempunyai lubang angin dan penerangan yang cukup, agar sinar matahari dapat masuk dan peredaran udara dapat terjadi dengan baik. Dinding kamar mandi/kakus  harus apat kedap air agar percikan air tidak merusak komponen bangunan.
Kamar Mandi

Letak sumur pengotor (cubluk, sumur resapan dan lain-lain) minimal berjarak horisontal 11 meter dari sumber air bersih.
Letak Sumur Pengotor
Letak Sumur Pengotor
Contoh lubang untuk menampung dan meresapkan limbah dari kakus adalah tangki septic. Tangki septic adalah ruangan kedap air yang berfungsi untuk menampung dan mengolah air limbah dari kakus.
Tanki Septik, Septic Tank
Tanki Septik atau Septic Tank
Ukuran Tangki Septic (Septic Tank)
Ukuran Tangki Septic (Septic Tank)
Prinsip Lingkungan Sehat

Pengaturan luas bangunan dan luas lahan adalah 40% luas bangunan berbanding minimal 60% luas lahan.
Pengaturan Luas Bangunan dan Lahan
Pengaturan Luas Bangunan dan Lahan 
Pengaturan sanitasi
Air bersih
Harus tersedia sumber air bersih yang menjadi sumber air minum bagi masyarakat di lingkungan permukiman. Jika sumber air di sekitar lingkungan permukiman tidak memenuhi syarat untuk diminum, harus dilakukan penjernihan air terlebih dahulu.

Pengaturan Sanitasi
Pengaturan Sanitasi 
Salah satu contoh penjernihan air, yaitu penjernihan air dengan menggunakan biji kelor dengan tahapan sebagai berikut:

  1. Air baku dimasukan ke dalam tong sebanyak 25 liter;
  2. Biji kelor yang telah tua dan kering di pohon sebanyak 10-25 butir kemudian digerus sampai halus seta dilarutkan kedalam sedikit air dan dikocok-kocok; 
  3. Masukan larutan tepung biji kelor tadi ke dalam tong pengaduk/pengendap, yang telah diisi air baku, kemudian diaduk dengan memutar batang pengaduk selama 5-10 menit bertahap mulai cepat kemudian perlahan-lahan; 
  4. Biarkan air tersebut selama 1-2 jam.

Penjernihan Air
Penjernihan Air
Air kotor
Saluran untuk air buangan dibedakan menjadi:
Saluran air hujan, setidaknya harus seperti gambar berikut
Saluran Air Hujan
Saluran Air Hujan
Terbuka, terletak dibawah saluran atap dan harus dapat mengalirkan air hujan ke saluran air hujan lingkungan dengan kemiringan minimal 2% 

Saluran air bekas mandi dan cuci Terbuka dan dialirkan menuju ke saluran lingkungan 

Saluran air koto dari kakus Tertutup, disalurkan menuju cubluk atau tangki septic untuk kemudian cairannya dialirkan ke sumur peresapan atau penyaringan yang selanjutnya dapat dibuang ke badan air yang ada (sungai dan lain-lain)  
Alur Pembuangan Air
Alur Pembuangan Air 
Penanganan Sampah

Sampah harus dibuang pada tempatnya karena jika dibuang sembarangan dapat merusak lingkungan, menyumbat saluran air yang dapat menyebabkan banjir. 
Penanganan Sampah
Penanganan Sampah 
Contoh pengolahan sampah dapur adalah Komposter. Komposter rumah tangga adalah alat yang digunakan untuk pengomposan sampah dapur menjadi kompos. Komposter rumah tangga ini merupakan teknologi pengolahan sampah rumah tangga dengan sistem daur ulang sampah dapur yang ditanam dalam tanah, dengan dasar tabung diletakan minimal 30 cm dari muka air tanah.
Komposter I
Komposter I

komposter 2
komposter 2
Komposter 3
Komposter 3
Manfaat Pekarangan 

Halaman rumah sebaiknya ditanami tanaman yang bermanfaat, seperti sayursayuran, tanaman untuk obat-obatan (apotik hidup), pohon rindang sebagai peneduh, dan lain-lain
Manfaat Pekarangan
Manfaat Pekarangan


GRATIS !!!
Dapatkan update artikel terbaru IlmuBeton.com:

Jangan lupa Konfirmasi melalui link Aktivasi yang kami kirimkan ke email Anda

0 Response to "Dasar Dasar Lengkap Perencanaan Rumah Sehat Untuk Keluarga"

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar berupa saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. Hanya komentar dengan Identitas yang jelas yang akan ditampilkan, Komentar Anonim, Unknown, Profil Error tidak akan di approved

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel