Cara Menghitung Kekuatan Tekan

Cara Menghitung Kekuatan Tekan
Kekuatan tekan adalah cara yang efektif untuk mengukur berapa banyak beban yang dapat ditanggung oleh suatu permukaan atau material. Pengujian untuk kekuatan semacam ini dilakukan dengan menggunakan gaya ke bawah di atas objek, dipasangkan dengan gaya yang sama dan berlawanan yang diberikan ke atas di bagian bawah

Dengan kata lain, Anda menekannya - dan kemudian menggunakan rumus matematika sederhana untuk menentukan beban tekan yang dibutuhkan sebelum materi gagal.

Kata Kunci, Kekuatan tekan KT = F ÷ A, di mana KT adalah kekuatan tekan, F adalah gaya atau beban pada objek dan A adalah luas permukaan penampang awal.

Beberapa Pertimbangan untuk Pengujian Beban Kompresif

Uji kuat tekan memerlukan pengukuran yang tepat, sehingga proses "tekanan" dari uji tegangan tekan harus dilakukan di bawah kondisi yang terkontrol dengan hati-hati, termasuk gaya yang sama dan berlawanan yang diterapkan untuk mengompresi bahan dari bagian atas dan bawah.

Karena ini, dan karena pengujian dilakukan hingga titik kegagalan atau deformasi permanen, Anda tidak akan menguji struktur aktual di situ; sebagai gantinya, Anda akan menguji spesimen kubik atau silinder.

Bentuk kubus atau silinder memastikan bahwa Anda akan memiliki permukaan datar dan paralel di bagian atas dan bawah spesimen Anda, dan kedua permukaan harus melintang - yaitu, diambil pada sudut kanan ke sumbu vertikal spesimen.

Poin Data dalam Rumus Kekuatan Tekan

Setelah spesimen disiapkan di peralatan yang sesuai untuk proses pengujian tekan, Anda harus mencatat dua titik data. Yang pertama adalah area penampang spesimen yang akan diuji atau, dengan kata lain, area permukaan yang akan diberi beban.

Poin data lain yang harus Anda ukur adalah gaya yang diterapkan pada spesimen Anda saat gagal. Anda akan menerapkan gaya secara perlahan hingga kegagalan, yang biasanya didefinisikan sebagai deformasi permanen. Dengan kata lain, deformasi yang tidak akan kembali ke bentuk semula begitu gaya tekan dihilangkan. Seringkali, "deformasi permanen" terjadi ketika objek pecah.

Jika Anda menggunakan unit satuan standard AS, sehingga gaya dalam pound dan luas dalam inci persegi sehingga hasilnya Akan dalam satuan standar psi atau pound per inci persegi.

Menghitung Kekuatan Tekan

Setelah Anda memiliki data yang sudah disebutkan sebelumnya maka Anda dapat menghitung kekuatan tekan objek Anda. Rumusnya adalah:

Kekuatan tekan KT = F ÷ A, di mana KT adalah kekuatan tekan, F adalah gaya atau beban pada objek dan A adalah luas permukaan penampang awal.

Contoh: Anda diminta menghitung kekuatan tekan silinder beton. diameter penampang silinder masing-masing berukuran 6 inci, dan silinder mengalami kehancuran pada gaya 71.000 pon. Berapa kuat tekan sampel beton itu?

Anda dapat melanjutkan dan mengganti satuan gaya, tetapi untuk contoh ini satuan yang digunakan adalah tetap, 71.000 pound, masuk ke persamaan untuk nilai F. Tapi jangan tergesa-gesa dan gunakan nilai 6 inci untuk mencari area permukaan penampang, A. Anda telah diberi diameter permukaan silinder, tetapi yang Anda butuhkan adalah luas permukaan penampang tersebut.

Untuk menghitung luas permukaan, ingat bahwa luas lingkaran adalah 2(r^2) , di mana r adalah jari-jari lingkaran, yang sama dengan 1/2 diameter lingkaran. Jadi dengan diameter 6 inci, jari-jari lingkaran Anda adalah 3 inci, dan luasnya adalah π (3)^2 = 28,26 inci2 .

Sekarang setelah Anda memiliki nilai tersebut, persamaan Anda akan menjadi seperti berikut:

KT = 71.000 pound ÷ 28,26 dalam 2 = 2.512 psi

Jadi kekuatan tekan sampel Anda adalah 2.512 psi.

Khusus untuk pembahasan kuat tekan beton secara spesifik bisa anda baca di sini >MUTU BETON K (kg/cm²) DAN MUTU BETON f'c (Mpa)

GRATIS !!!
Dapatkan update artikel terbaru IlmuBeton.com:

Jangan lupa Konfirmasi melalui link Aktivasi yang kami kirimkan ke email Anda

0 Response to "Cara Menghitung Kekuatan Tekan"

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar berupa saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. Hanya komentar dengan Identitas yang jelas yang akan ditampilkan, Komentar Anonim, Unknown, Profil Error tidak akan di approved

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel