Teknologi Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri-Sendiri Dengan Bantuan Bakteri (Self Healing Bacterial Concrete)

Teknologi Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri-Sendiri Dengan Bantuan Bakteri (Self Healing Bacterial Concrete)

Beton merupakan bahan bangunan yang paling banyak digunakan di dunia,  namun  memiliki  masalah yang serius yaitu dapat dengan mudah retak ketika berada di bawah tarikan.

Jika retakan ini menjadi besar, memungkinkan air akan masuk dan akan menyebabkan korosi pada tulangan baja, yang tidak hanya menghasilkan penampilan yang tidak menarik, tetapi juga membahayakan kekuatan mekanis struktur.

Itu mengapa biasanya insinyur menggunakan tulangan baja lebih dari jumlah yang diperlukan dalam struktur beton untuk mencegah retak menjadi terlalu besar, namun tidak memiliki pengaruh struktural dan merupakan solusi yang mahal karena harga baja yang tinggi.

Cara lain untuk menangani retak adalah dengan memperbaiki dari luar, tapi ini akan sangat sulit pada struktur penahan tanah atau penahan air. Solusi akhir yang sedang dikembangkan adalah beton yang dapat menyembuhan diri-sendiri dengan bantuan bakteri (Self Healing Bacterial Concrete).
bakteri self healing bacterial concrete
Terinspirasi oleh tubuh manusia ketika terluka dimana sel akan menghasilkan mineral yang menciptakan struktur tulang baru. Henk Jonkers, seorang microbiologist di Delft University of Technology di Belanda, menciptakan beton penyembuhan diri.

Beliau memasukan kedalam beton berupa kapsul bakteri dan kalsium laktat sebagai sumber makanan bakteri yang akan membentuk kapur apabila terkena air /lembab.

Jenis Bakteri yang digunakan pada beton ini adalah Bacillus Pseudofirmus atau Sporosarcina pasteurii. yang mana ketika retak beton, udara lembab dan air memicu bakteri untuk mulai mengunyah kalsium laktat.

Bakteri ini dapat tertidur dan bertahan selama 200 tahun, jauh melampaui umur sebagian besar bangunan modern, sehingga Beton S.H.C ini dianggap dapat bertahan dalam waktu yang sangat lama.

Jonkers menjelaskan, selama proses konstruksi retak mikro beton sering muncul. Retak kecil ini tidak langsung mempengaruhi integritas struktur bangunan, tetapi mereka dapat menyebabkan masalah kebocoran. Kebocoran in dapat menimbulkan korosi perkuatan baja beton, yang dapat menyebabkan keruntuhan.
Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri Sendiri
Dengan teknologi penyembuhan diri, retak dapat disegel segera, serta penanganan kebocoran dan kerusakan jalan di masa mendatang membutuhkan biaya yang mahal, maka beton jenis ini dapat menjadi alternative yang sesuai.

Jonkers telah melakukan uji-jalan beton ini di sebuah stasiun mercusuar, yang sifatnya rentan terhadap udara dan kerusakan akibat air. Dari hasil pengujian, struktur ini tetap kedap terhadap air sejak tahun 2011 (awal penelitian).

Penemuan ini juga baru-baru mendapatkan nominasi dan memenangkan penghargaan sebagai Penemu dalam Eropa Award yang diumumkan pada 11 Juni 2015 di Paris. Tahun ini (2016), teknologi akan mulai dipasarkan untuk pertama kalinya.

Produk ini hadir dalam tiga jenis produk yang terpisah
  1. Cairan (Semprot) yang dapat diterapkan pada saat konstruksi. Dapat disemprotkan pada retakan kecil yang perlu perbaikan.
  2. Mortar, untuk perbaikan struktural dengan kerusakan besar.
  3. Beton penyembuhan diri sendiri (Self Healing Concete), dengan pelet bakteri-laktat yang dapat dicampur sesuai jumlah yang diperlukan. 
Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri Sendiri dengan bakteri

Biaya dari teknologi ini masih terbilang cukup tinggi, sekitar € 30-40 (sekitar $ 33-44) per meter persegi. artinya prduk ini baru layak untuk digunakan di proyek-proyek dimana kebocoran dan korosi akan menjadi masalah serius, seperti pada struktur bawah tanah dan bawah air.

Tingginya harga kalsium laktat yang dibutuhkan untuk makanan bakteri-yang-menghasilkan kalsit adalah bagian dari masalah utama, tetapi Jonkers dan timnya sedang bekerja untuk menciptakan alternatif yang lebih murah, yaitu berbasis gula. Dan karena permintaan untuk beton meningkat,maka harga harus diturunkan.

Selain S.H.B.C milik Jonkers, jenis beton memperbaiki diri lain sedang dikembangkan di seluruh dunia. Di Inggris, para peneliti di University of Bath, Cardiff University dan Cambridge telah mengembangkan sejenis bahan milik Jonkers 'yang menggunakan bakteri untuk mengisi celah-celah retak, yang diharapkan dapat digunakan untuk memperbaiki jalan dan infrastruktur lainnya. Diperkirakan hal tersebut bisa mengurangi biaya perawatan dan perbaikan hingga 50 persen. 

Ilmuwan MIT tengah mengerjakan beton dengan sistem penyembuhan diri yang menggunakan sinar matahari untuk mengaktifkan mikrokapsul polimer, yang akan mengisi retakan. Seorang insinyur University of Michigan telah membuat beton dengan microfiber yang akan mengembang, jika kadar air menurun dan memperkuat diri dengan kalsium karbonat, teknologi ini akan mengatasi retak akibat kering. 
Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri Sendiri dengan bantuan bakteri

Victor Li, insinyur dari University of Michigan, mengatakan keuntungan dari produk seperti itu adalah bahwa mereka benarbenar dapat memulihkan kapasitas beban asli dari beton bukan hanya mengisi kekosongan dengan produk penyembuhan.

Hasil Uji Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri Sendiri dengan bantuan bakteri
Produksi beton menyumbang 5 persen besar dari emisi karbon dunia, dan permintaan global untuk beton telah meningkat dua kali lipat selama dekade terakhir, sebagian besar karena meningkatnya urbanisasi. Jadi apapun teknologi yang membuat struktur beton lebih tahan lama memiliki potensi tidak hanya untuk memotong biaya, tetapi untuk mengurangi jejak karbon.

GRATIS !!!
Dapatkan update artikel terbaru IlmuBeton.com:

Jangan lupa Konfirmasi melalui link Aktivasi yang kami kirimkan ke email Anda

1 Response to "Teknologi Beton Yang Dapat Menyembuhkan Diri-Sendiri Dengan Bantuan Bakteri (Self Healing Bacterial Concrete)"

Silahkan tinggalkan komentar berupa saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. Hanya komentar dengan Identitas yang jelas yang akan ditampilkan, Komentar Anonim, Unknown, Profil Error tidak akan di approved

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel