Polisi Mengajar Di kelas Menggantikan Guru Honorer Yang Demo

Terkait dengan ketidakjelasan status tenaga honorer kedepannya, ribuan tenaga honorer berunjuk rasa di berbagai daerah. Termasuk di Blitar, Untuk mengantisipasi kekosongan dalam proses belajar mengajar maka Polres Blitar Berinisiatif untuk sementara beralih profesi menjadi Guru menggantikan tenaga honorer yang sedang berdemo di gedung dprd Blitar.

Kapolres Blitar AKBP Anissullah M Ridha mengatakan agar proses belajar mengajar tetap berlanjut dan tidak terhenti, maka dia memerintahkan jajarannya untuk mengajar para siswa.

"Inisiatif dari Polres untuk membantu masyarakat. Perintah atasan memang apa yang bisa kita lakukan untuk membantu masyarakat, lakukan. Di sekolah tidak ada guru, kami kerjakan," katanya Rabu (26/9/2018) malam.

Anissullah menjelaskan, aksi polisi mengajar di sekolah berlangsung sejak Senin (24/9/2018), di hari pertama para guru honorer di Kabupaten Blitar mogok massal dan berunjuk rasa di depan DPRD Blitar.

Menurut informasi yang diperoleh polisi, aksi guru honorer tersebut akan berlangsung hingga Sabtu (29/9/2018). Untuk itu, selama ruang kelas masih ada yang kosong karena ditinggal gurunya, Anissullah akan memerintahkan sebagian anggotanya untuk menggantikan guru yang tidak masuk kelas. "Sudah mulai Senin (anggota polisi mengajar).
Kami lihat, kalau besok guru honorer belum masuk, kami masuk," katanya. Sementara itu, anggota polisi yang mengajar ke sekolah merupakan anggota polisi yang tidak mendapatkan tugas untuk menjaga pengamanan aksi demonstrasi.

Total ada sekitar 150 anggota polisi yang masuk ke sekolah di 16 kecamatan di Kabupaten Blitar. Mereka mengajar di sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP). "Kami punya 16 kecamatan. Ada lima sampai enam sekolah tiap kecamatan yang kami masuki," katanya.

Materi yang disampaikan kepada siswa beragam. Ada yang mengajar mata pelajaran yang dikuasainya. Namun, jika tidak memiliki kemampuan mata pelajaran yang spesifik, anggota polisi itu mengajar tentang sopan santun dalam bergaul serta pengenalan anti hoaks. " Mengajar materi yang dikuasai oleh anggota. Kalau misalnya tidak, diarahkan kepada materi universal. 

Pengenalan anti hoaks. Kami ingin mengantisipasi sejak dini terkait menangkal informasi hoaks," kata Kapolres Blitar.

Pada Rabu (19/9/2018), ratusan guru honorer di Blitar menggelar aksi demonstrasi yang berpusat di depan Gedung DPRD Kabupaten Blitar. Aksi guru honorer tersebut akan berlangsung hingga Sabtu (29/9/2018). Para guru honorer tersebut menuntut pengangkatan mereka menjadi Pegawai Negeri Sipil. 

Aksi demonstrasi guru honorer juga dilakukan di daerah lain. Akibat aksi demo tersebut, kegiatan belajar mengajar di sekolah menjadi terganggu. Pemerintah diharapkan segera mengatasi polemik masalah guru honorer sehingga proses belajar mengajar siswa tidak terganggu.

Penulis : Michael Hangga Wismabrata via regional.kompas.com Dokumentasi Kapolres Blitar.



GRATIS !!!
Dapatkan update artikel terbaru IlmuBeton.com:

Jangan lupa Konfirmasi melalui link Aktivasi yang kami kirimkan ke email Anda

0 Response to "Polisi Mengajar Di kelas Menggantikan Guru Honorer Yang Demo"

Post a Comment

Silahkan tinggalkan komentar berupa saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan. Hanya komentar dengan Identitas yang jelas yang akan ditampilkan, Komentar Anonim, Unknown, Profil Error tidak akan di approved

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel