About

Pengujian Berat Jenis Pasir

Ilustrasi : Pasir

Agregat merupakan material granular, misalnya pasir, krikil, batu pecah dan kerak tungku pijar yang dipakai bersama-sama dengan suatu media pengikat untuk membentuk suatu beton atau adukan semen hidrolik (SNI 03 – 2847 – 2002, Tata Cara  Perencanaan Struktur Beton Untuk Bangunan Gedung). Agregat halus adalah butiran halus yang memiliki kehalusan 2mm – 5mm. Sedangkan menurut SNI 02-6820-2002 , agregat halus adalah agregat dengan besar butir maksimum 4,75 mm. Menurut nevil (1997), agregat halus merupakan agregat yang besarnya tidak lebih dari 5 mm, sehingga pasisr dapat berupa pasir alam atau berupa pasir dari pemecahan batu yang dihasilkan oleh pemecah batu.

 Persyaratan agregat halus secara umum menurut SNI 03-6821-2002 adalah sebagai berikut:
1. Agregat halus terdiri dari butir-butir tajam dan keras.
2. Butir-butir  halus bersifat kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca. Sifat kekal agregat halus dapat di uji dengan larutan jenuh garam. Jika dipakai natrium sulfat maksimum bagian yang hancur adalah 10% berat.
3. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5% (terhadap berat kering), jika kadar lumpur melampaui 5% maka pasir harus di cuci.

Apa saja standard agregat halus untuk beton ? Lebih lengkap dapat dilihat disini>>Parameter dan Standard Lengkap Agregat Halus (Pasir) untuk Beton

Sedangkan berat jenis adalah perbandingan antara berat dari satuan volume dari suatu material terhadap berat air dengan volume yang sama pada temperatur yang ditentukan. Nilai-nilainya adalah tanpa dimensi. Volume yang dimaksud disini adalah besarnya volume benda yang ditimbang itu sendiri. Sebagai contoh jika sebuah batu ditimbang maka akan menghasilkan masa batu , jadi jika dicari berat jenis batu tersebut maka berat jenisnya adalah perbandingan antara massa batu dengan volume batu itu sendiri.

Berat volume agregat adalah massa per satuan volume bahan agregat dalam jumlah besar, dimana volume tersebut termasuk volume partikel itu sendiri dan volume rongga antar partikel. Diibaratkan segenggam batu dimasukkan dalam gelas lalu ditimbang maka akan diketahui berat batu tersebut (dikurangi berat gelas). Untuk mencari berat volumenya maka volume yang diukur adalah volume gelas tersebut.
Image result for volume
Volume pasir adalah volume dari wadah
Berat jenis digunakan untuk menentukan volume yang diisi oleh agregat. Berat jenis dari agregat pada akhirnya akan menentukan berat jenis dari beton sehingga secara langsung menentukan banyaknya campuran agregat dalam campuran beton. Jadi, berat jenis pasir akan mempengaruhi kekuatan beton itu sendiri.

Selain itu, pemeriksaan berat jenis dan SSD pasir merupakan hal yang penting untuk mengetahui pasir tersebut telah memenuhi syarat atau belum untuk bahan campuran adukan beton. (misal pada Peraturan Umum Untuk Bahan Bangunan Di Indonesia (PUBI), 1982 Pasal 11 Pasir Beton “Syarat berat jenis pasir yang baik adalah 2.4-2.9”

Tujuan Pengujian
- Untuk mengetahui berat jenis pasir

Standar Uji
Pengujian ini menunjuk pada ASTM.C 128-1993, ASTM.C 33-2001, SNI 03-1970-1990, SNI 03-6889-2002.

 Alat dan Bahan :
-  Piknometer 1000 cc
-  Loyang
-  Timbanganan analitik
-  Kerucut
-  Spatula
-  Kerucut
-  Pasir kondisi SSD (Saturated Surface Dry) 500 gram.
-  Air.
 Prosedur Praktikum :
1.      Siapkan pasir kondisi SSD ( Satured Surface Dry)
2.      Setelah adonan pasir siap, lakukan pengecekan dengan kerucut. Isi 1/3 dari kerucut tersebut, tumbuk 8 kali. Lakukan hal tersebut hingga dua kali.
3.      Lepas kerucut dan apabila tinggi pasir yang terbentuk yaitu 2/3 dari  kerucutnya maka pasir tersebut sudah menjadi pasir SSD.
4.      Nol kan timbangan lalu timbang labu takar 1000 cc dan catat hasilnya.
5.      Masukkan pasir ke dalam labu takar.
6.      Timbang lagi pasir beserta Labu takar , timbang pasir kondisi SSD ( Saturated Surface Dry ) itu sebanyak 500 gr.
Menimbang labu takar
7.      Isi air pada labu takar hingga batas kapasitas, dan diputar – putar dengan posisi tangan miring supaya gelembung udara keluar.
8.      Timbang dan catat berat Air, pasir, beserta labu ukurnya.
9.      Pasir dan air dikeluarkan dari labu takar, lalu labu takar diisi air hingga batas kapasitas lalu timbang dan catat.

Contoh Hasil Perhitungan
-          Berat Piknometer       = 223,5 gr
-           Berat pasir         = 500 gr
-          Berat pasir + air (B)    =  1317,3 gr
-          Berat air (C)               = 997,9 gr
-          Berat pasir + piknometer + air =1540,8 gr
-          Berat piknometer + air      = 1221,4 gr
Berat Jenis Pasir SSD = 500/ (500+ C-B )
Berat Jenis Pasir SSD = 500/ (500+997,9 - 1317,3)
Berat Jenis Pasir SSD = 2,76855

GRATIS !!!
Dapatkan update artikel terbaru IlmuBeton.com:

Jangan lupa Konfirmasi melalui link Aktivasi yang kami kirimkan ke email Anda

0 Response to "Pengujian Berat Jenis Pasir"

Post a Comment

Silahkan tinggalkan pesan jika Anda punya saran, kritik, atau pertanyaan seputar topik pembahasan.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel